Sabtu, 12 Januari 2013

Feline Leukemia Virus (FELV)

Apa itu feline leukemia?

Feline leukemia (FeLV) adalah penyakit luas, untungnya tidak di kalangan kucing, tetapi berpotensi mengkhawatirkan karena (sering) kematian. Ini merupakan produksi abnormal sel-sel darah putih (leukosit). Sel darah putih dalam tubuh memiliki fungsi serangan masuk atau pembentukan agen patogen, dalam rangka mempertahankan dan melestarikan integritas `biologis dari organisme itu sendiri, ketika terbentuk di dalamnya atau Anda datang melalui kulit atau membran mukosa, yang merupakan penghalang alami tubuh.Para FeLV kata, yang dikenal dengan cara yang sama penyakit ini sebenarnya adalah nama ilmiah dari virus (khususnya, retrovirus) yang disebabkan, agen adalah khas dari patogen kucing, bagaimanapun, dan v adalah setiap risiko penularan atau infeksi terhadap laki-laki atau keturunan hewan lainnya. Penyakit ini dapat memiliki beberapa perkembangan, jika respon imun kucing tinggi (hampir 40% kasus), virus ini dinetralkan dan kucing mencapai kekebalan akhir, jika respon imun rendah tetapi infeksi dapat ` melintasi penghalang sel darah putih (WBC) dari darah yang ditunjuk untuk membela terhadap infeksi, immunocompromised dan kemudian membuat kucing juga peka terhadap infeksi sederhana daripada kucing lainnya akan diatasi tanpa kesulitan besar.Anda tidak dapat membuat prediksi yang akurat pada waktu yang tersisa untuk hidup dengan seekor kucing yang terinfeksi dengan FeLV, menyangkut kelangsungan hidup banyak faktor: keadaan kesehatan subjek, tahap penyakit saat diagnosis dan terapi.

cara penularan

Kucing dapat terinfeksi dalam dua cara: baik secara langsung atau tidak langsung, secara langsung melalui luka atau gigitan, ketika kucing berada dalam kontak langsung dengan kotak sampah dan mangkuk dari kucing yang terinfeksi. Penyakit ini dapat memiliki yang berbeda berlalu bahwa jika respon imun kucing adalah tinggi (hampir 40% kasus), virus ini dinetralkan dan kucing mencapai kekebalan terakhir, jika respon imun rendah, sekitar 30% dari kasus , infeksi l `dapat melewati sawar sel darah putih (WBC) dari darah yang ditunjuk untuk membela terhadap infeksi, sistem imun yang tertekan dan kemudian membuat kucing juga peka terhadap infeksi sederhana daripada kucing lainnya akan diatasi tanpa kesulitan besar.Anda tidak dapat membuat prediksi yang akurat pada
waktu yang tersisa untuk hidup dengan seekor kucing yang terinfeksi dengan FeLV, menyangkut kelangsungan hidup banyak faktor: keadaan kesehatan subjek, tahap penyakit saat diagnosis dan terapi.Para FeLV ditransmisikan antara kucing dengan penyakit ini, khususnya melalui cairan tubuh (urin, darah, cairan plasenta), kemungkinan tertular penyakit untuk kucing yang hidup dengan pasien sangat tinggi. Retrovirus dari FeLV menyerang sistem kekebalan tubuh kucing itu dan bermain di tempat, menciptakan apa yang disebut "penekanan kekebalan", yaitu kehancuran mekanisme pertahanan host alami dari kucing ke titik di mana tubuh Anda tidak bisa lagi bertarung sendirian bahkan yang penyakit paling ringan.Kucing dapat terinfeksi secara langsung, melalui luka atau gigitan, atau dengan pangkat, ketika kontak dengan kotak sampah dan mangkuk dari kucing yang terinfeksi. Penularan, bagaimanapun, tidak diberikan, bahkan bila sudah dalam kontak dengan cairan infeksius, sering karena organisme kucing sehat berhasil menjadi kebal terhadap virus engraftment `, sehingga melindungi mereka dari bentuk mematikan dari penyakit. Infeksi terjadi ketika tangan `lain, ketika leukemia yang berakar, kucing sakit kemungkinan untuk hidup selama beberapa minggu untuk beberapa bulan karena banyak tergantung pada di mana penyakit ini didiagnosis dan tahap di mana ia pada saat diagnosis, baik, tentu saja, jenis pengobatan yang akan diberikan.

gejala

Gejala leukemia kucing biasanya banyak dan beragam, tidak jarang untuk kucing ke dokter hewan untuk sementara waktu karena korban 'dari keadaan malaise dan tak dikenal, dokter mungkin meningkatkan kecurigaan virus leukemia mereka. Gejala yang paling umum termasuk: anemia, ikterus, depresi sensorium, penurunan berat badan jelas, kehilangan nafsu makan, diare atau sembelit, pembengkakan semua kelenjar getah bening, kesulitan bernapas, aborsi dan kematian bayi yang tinggi, penurunan perlawanan terhadap gangguan yang paling umum , gangguan autoimun, kerentanan terhadap berbagai macam kanker.Jika Anda melihat kucing dalam beberapa gejala yang tercantum di atas, terutama jika digunakan sering meninggalkan rumah untuk menghadiri dan liar kucing, dokter hewan harus melakukan setidaknya satu tes serologis untuk menentukan apakah kontrak ini telah masih malattia.Purtroppo Sains belum mampu menggunakan pengobatan yang permanen Debelli virus ini dan satu-satunya cara untuk mengobati kucing yang terinfeksi dengan FeLV sebenarnya untuk menyembuhkan penyakit ini karena kekurangan kekebalan tubuh, serta langkah-langkah untuk meningkatkan mungkin hidup kondisi kucing sudah sakit.Banyak dokter hewan meresepkan dosis konstan kortison (prednisolon khusus) dalam upaya untuk menurunkan sel darah putih yang terinfeksi atau kanker yang telah menghasilkan FeLV, setiap salah satu dari lymphosarcoma. Dengan harapan untuk menemukan terapi yang efektif telah diuji banyak obat, di antara mereka, juga vitamin C, yang, sayangnya, setelah studi pertama yang tampak sangat menjanjikan, ditemukan tidak memiliki khasiat melawan infeksi oleh FeLV, meskipun memberikan masih kontribusi yang baik, bersama dengan vitamin dan mineral lainnya untuk menjaga konstitusi baik kucing yang terinfeksi.Ada banyak kucing yang terinfeksi meskipun FeLV dapat hidup bulan umumnya memuaskan, sayangnya bagi orang lain, ketika penderitaan mereka jelas untuk kerusakan yang menyebabkan leukemia kucing di dalamnya, kadang-kadang menjadi perlu untuk mengukur lebih drastis, pemilik terhadap egoisme semua.

diagnosis dan pencegahan

Hal ini dapat mendeteksi keberadaan FeLV dengan dua metode. Yang pertama disebut ELISA (Enzyme-linked immunosorbent assay), tes kedua disebut IFA (immunofluorescence assay). Tes serologis, yang disebutkan sebelumnya, (Immunoassay - ELISA) banyak digunakan karena memungkinkan untuk mengidentifikasi partikel virus di dalam darah, mengungkapkan infeksi aktif (viral load) atau pendekatan embrio virus pada sumsum tulang (yang tidak selalu terjadi menyebabkan penyakit itu sendiri.Dalam kasus yang terakhir kucing yang tes positif didorong untuk membuat pemeriksaan yang sama setelah beberapa bulan, untuk mengkonfirmasi engraftment atau mencegah penyakit. Seperti yang terjadi di beberapa penyakit pada manusia, menjadi tes serologi positif tidak secara otomatis berarti Anda tertular penyakit kemudian, pada kenyataannya, kucing positif dapat hidup bertahun-tahun sebelum virus ajalnya dan menjadi penyakit. Pengamatan yang benar dalam hal apapun akan memungkinkan kita untuk mengambil tindakan tepat waktu terhadap orang yang kekebalan tertekan, serta mengisolasi, dalam kasus ini, kucing sehat lainnya, sehingga mereka tidak menjadi sakit bahkan jika tidak jelas, sumber infeksi bagi orang lain.Untuk pencegahan yang benar ada sejumlah vaksin yang efektivitas, bagaimanapun, gagal menjadi obyek terbukti. Rata-rata, bagaimanapun, berbicara tentang keamanan yang adalah sekitar 75-85%, sehingga selalu lebih baik. Pada vaksinasi pertama dan banding berikutnya, harus mengikuti booster lebih lanjut setelah setahun atau maksimal dua, dalam siklik dan konstan sepanjang kehidupan kucing.


______sincerely_____
Jika Anda menyukai Artikel di blog ini, Silahkan klik disini untuk berlangganan gratis via email, dengan begitu Anda akan mendapat kiriman artikel setiap ada artikel yang terbit di All About Cats

Related Posts by Categories



Ditulis Oleh : Fairuz Hilwa Shahab

Artikel Feline Leukemia Virus (FELV) ini diposting oleh Fairuz Hilwa Shahab pada hari Sabtu, 12 Januari 2013. Terimakasih atas kunjungan anda. Pertanyaan dan saran dapat Anda sampaikan melalui kotak komentar . Salam catlover
Comments
0 Comments

0 komentar:

Poskan Komentar

Posting Lebih Baru Posting Lama Beranda